Isnin, November 29, 2010

Menarik dari akhbar Harakah keluaran 22-25 Zulhijah 1431 / 29 Nov - 2 Dis 2010.

Bagi mereka yang tidak membaca Harakah atau tidak berkesempatan membelinya atau terlepas pandang, sila baca artikel ini yang menarik untuk direnungkan bersama.

Zionis meresap dalam seni hiburan (oleh :IMRAN SERIGAR).

Ketika Perdana Menteri Dato' Seri Najib Tun Razak menyarankan agar Malaysia dijadikan 'Hub Pusat Hiburan' atas alasan untuk menarik lebih ramai pelancung luar berkunjung ke Malaysia sekali gus meningkatkan industri pelancungan negara, secara spontan penulis teringat kejadian kira-kira 10 tahun lalu ketika penulis berada diluar negara dan berpeluang berkenalan seterusnya bertukar fikiran dengan seorang pelancung dan tidak menyangka apa yang diceritakannya sepanjang pertemuan itu menjadi kenyataan dan mula diresapkan dalam pentadbiran Malaysia sebuah negara Islam.

Dalam pertemuan itu, lelaki yang mirip berwajah Arab dan fasih berbahasa Melayu kerana mendakwa talah lama di Indonesia secara terbukan menyatakan bahawa tugasnya ialah selaku penyelidik sosial dibeberapa buah negara sambil memantau gerakan Zionis terutama di Asia Tenggara.

Adalah menjadi hasrat dan cita-cita gerakannya bukan sahaja untuk mempengaruhi tetapi menguasai negara yang masih diluar kuasanya supaya mengikut cara serta tata pemerintahannya yang berpaksikan kepada keyakinan diri dan bukan berlandaskan kepada agama serta setia kepada hukum hakam kepercayaan terutama Islam.

Menjadia matlamat gerakannya tidak akan membiarkan rakyat disesebuah negara itu hidup aman damai, muhibah dan mengamalkan perpaduan dikalangan masyarakat sebaliknya akan lebih beminat sekiranya rakyat dalam negara berkaitan hidup dalam keadaan tidak selesa dan berantakkan. Setidak-tidaknya mengamalkan idea berbeza yang mewujudkan pertentangan dan menjejaskan keselesaan hidup.

Lelaki yang memperkenalkan diri Rozha Beizley mendakwa, gerakannya kini ditumpukan keatas negara membangun bagi tujuan mempengaruhi seterusnya menakluki menerusi pelbagai bidang termasuk pembangunan, ekonomi, kemajuan, agama, seni, budaya, politik, sosial dan hiburan.

Dalam perbualan itu secara umum dia memberitahu ada negara yang tidak perlu kepada peperangan senjata bagi mengkucar-kacirkan keharmonian dan perpaduan serta memecah-belahkan rakyat dan pemimpinnya. Negara seperti itu katanya hanya perlu dibari rangsangan dan sokongan bagi mencapai cita-cita pembangunannya menerusi moral dan jika perlu bantuan teknikal serta kewangan.

Pemimpian di nagara berkenaan hanya perlu diberi semangat bercita-cita tinggi sebagaimana negara maju bertaraf dunia. Justeru apa saja projek yang bakal dilaksanakan mestilah bertaraf dunia dan sentiasa berkedudukan diatas. Segala kegiatan mesti berstatus dunia walaupun pada kenyataannya belum layak lagi berada ditahap itu.

Gerakannya juga sedang menacu negara tertentu kerah meningkatkan taraf hidup rakyat keluar dari kepompong kemiskinan dengan berusaha dan berkekja keras dalam pelbagai bidang teknologi moden bagi segera mencapai kejayaan berpendapatan tinggi yang akhirnya akan menjadikan hanya 20% saja daripada jumlah rakyat dinegara berkaitan kaya raya dan selebihnya 80% dalam kemiskinan dan papa kedana adan ia telah berjaya dilaksanakan di beberapa negara Afrika dan Asia.

Walaupun penulis mempertahankan dengan fakta bahwa Malaysia Negara Islam tetapi ia berkeras menyatakan walaupun pada dasarnya Negara Islam tetapi ia tetap mengamalkan fahaman sekular dan kerana itu Malaysia menjadi perhatian dan tumpuan kepada berbilang kaum dan negara disebabkan ia mengamalkan sistem demokrasi yang bebas dan terbuka. Kunjungannya beberapa kali ke Malaysia sebagai pelancung telah memberinya banyak pengetahuan dan pengalaman berhubung dengan politik dan pentadbiran khususnya dalam bidang sosial dan hiburan.

Dia juga mendakwa bahwa dinegara seperti Malaysia, gerakannya akan ditumpukan kepada aktiviti pembangunan, agama, sosial, seni dan hiburan. Di Malaysia tidak perlu peperangan senjata, cukup dengan mempengaruhi minda rakyatnya dalam mencapai cita-cita tinggi untuk menggugat keamanannya dengan daya fikir dan idea berbeza diserapkan secara harmoni dan kompromi dikalangan pemimpinnya.

Begitu juga dengan kegiatan Festival Fesyen Islam (IFF) yang baru berlangsung baru-baru ini. Walaupun kegiatan itu pada zahirnya membawa kebaikkan kepada banyak pihak di Malaysia terutama dalam bidang busana Islam dan menarik pelancung, tetapi apa yang dikatakan oleh Biezley sudah berjaya meresap dalam bidang seni yang kemudiannya bakal diserapkan pengaruh dan sentimen lain dengan lebih halus. Secara spontan penulis terfikir, apa yang dikatakan oleh Biezley itu kini telah berlaku hanya dalam masa kira-kira 10 tahun sahaja.

Tidaklah keterlaluan dan terlalu awal kalau penulis nyatakan, bahwa demi untuk menarik lebih ramai pelancung terutama dari barat berkunjung ke Malaysia, saranan akan dikemukakan oleh gerakan ini agar semua hotel bertaraf lima bintang perlu mengadakan persembahan artis samada nyanyian, tarian, konsert, teater atau apa saja dari barat dan jika enggan mematuhinya, kemungkinan pelancung dari barat tidak akan berkunjung atau bermalam di Malaysia dan ianya sudah berjaya serta berlaku di beberapa negara di Asia Tenggara.

Penulis terpanggil meningati nostalgia ini kerana apa yang pernah didengar kini sudah mulai meresap dalam pentadbiran negara seperti cadangan menjadikan Malaysia pusat hub hiburan walaupun pada mulanya ia hanya satu saranan, tetapi bukan daripada orang biasa sebaliknya oleh Perdana Menteri sendiri dan jika tiada kesedaran menolaknya, pasti lambat laun akan berlaku. Jika ia berjaya dan dilaksanakan maka cadangan lain yang menanti akan terus dianjurkan yang akhirnya Malaysia akan menjadi bukan lagi penyokong tetapi pengamal kepada gerakan yang memang berhasrat menjadikan Malaysia Negara Islam Moden seperti Turki.

Sehingga analisis ini disiapkan, tiada golongan atau tokoh agama Islam membuat kenyataan atau menyanggah cadangan Perdana Menteri itu; apakah ini membuktikan bahwa golongan dan tokoh agama juga bersekongkol dan merestui cadangan itu? Penulis berharap ia tidak terjadi lebih-lebih lagi setelah diisytiharkan dan diiktiraf dunia, Malaysia Negara Islam yang dominan dan maju.



Rabu, November 24, 2010

BAHAYA SEKULARISME (Dari Pengalamam Perancis)

Parlimen Perancis telah menyetujui usul rang undang-undang tentang larangan jilbab. Setelah dilakukan undian yang dilakukan pada hari Selasa (11/02/2004), 494 anggota majelis rendah menyetujui usul rang undang-undang tersebut, sedangkan 36 anggota menolak. Dukungan tersebut berasal dari partai berkuasa pimpinan Presiden Jacques Chirac dan partai pembangkang, Parti Sosialis. Selanjutnya, usul rang undang-undang ini akan diserahkan kepada majelis tertinggi parlimen (Senat) yang dikuasai oleh Parti UMP pimpinan Chirac, pembawa usul rang undang-undang itu. Meskipun tidak merincikan benda-benda yang dilarang, menurut para pakar, hal tersebut bukan hanya dimaknai sebagai jilbab dan janggut, tetapi juga dapat dimaknai tutup kepala Yahudi, salib besar, dan sorban kaum Sikh.

Islam Sasaran Utama

Usul rang undang-undang ini sebenarnya lebih ditujukan pada Islam dan umatnya. Hal ini ditunjukkan oleh beberapa hal. Pertama, penyebab disusunnya usul rang undang-undang ini merupakan reaksi terhadap meningkatnya penggunaan jilbab di kalangan umat Islam negeri tersebut yang jumlahnya mencapai lima juta orang, bukan reaksi terhadap pemakaian tutup kepala Yahudi atau salib. Jelas sekali, yang terjadi sejak beberapa tahun terakhir adalah pelarangan jilbab di sekolah. Barulah pada 11 Disember 2003, Presiden Perancis Jacques Chirac mengumumkan penubuhan jawtankuasa beranggotakan 20 orang untuk menyusun usul rang undang-undang dan pada 17 Disember 2003 menyatakan sokongannya secara terbuka terhadap usul rang undang-undang yang akhirnya dipersetujui oleh 93,2% anggota parlimen tersebut. Supaya tidak nampak sebagai penghinaan keatas keyakinan kaum Muslim, dalam usul rang undang-undang tersebut dipakai kalimat umum: penggunaan pakaian atau simbol-simbol yang menunjukkan pada suatu agama adalah illegal, termasuk jilbab. Pelarangannya bukan hanya di sekolah melainkan di institusi-institusi awam dan tempat umum.

Kedua, dalam al-Quran dan as-Sunnah, jilbab bukanlah sekadar simbol, melainkan kewajiban. Jilbab dan khimar (penutup kepala hingga dada) merupakan pakaian yang diperintahan Allah SWT. Allah SWT berfirman:
وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلاَ يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ
Katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak padanya. Hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dada-dada mereka. (QS an-Nur [24]: 31).

يَاأَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ ِلأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبِهِنَّ
Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang Mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbab mereka ke seluruh tubuh mereka. (QS al-Ahzab [33]: 59).

Sejak ayat ini turun, yang boleh dilihat pada diri wanita adalah wajah dan kedua telapak tangan. Berdasarkan hal ini, pelarangan jilbab merupakan penentangan terhadap kewajiban dari Allah SWT sekaligus merupakan pencabulan terhadap hak kaum Muslim untuk menaati Penciptanya.

Bahaya Sekularisme

Dasar dari keluarnya usul rang undang-undang pelarangan jilbab adalah sekularisme. Pada 17 Disember 2003, Presiden Perancis Jacques Chirac menegaskan bahwa pelarangan tersebut didasarkan pada prinsip sekularisme (pemisahan agama dengan kehidupan bermasyarakat dan negara) yang menjamin kemerdekaan (liberty), persamaan (equality), dan persaudaraan (fraternity). Hal ini memberikan penegasan bahwa usul rang undang-undang itu lahir dari sekularisme, sekaligus menjelaskan hakikat dari sekularisme tersebut.

Di antara hakikat sekularisme yang nampak nyata dalam kes usul rang undang-undang tersebut antara lain:

Pertama, kebebasan yang dimaksudkan dalam sekularisme adalah kebebasan yang dasarnya bukan agama, sedangkan dalam penampakkan keyakinan agama, kebebasan tidak ada. Menutup aurat di sekolah dan tempat-tempat awam dilarang, sebaliknya membuka aurat di tempat-tempat tersebut bebas. Mengapa? Sebab, mempamerkan atau menjajakan aurat tidak lahir dari keyakinan agama, sementara menutup aurat lahir dari keyakinan agama. Mengapa pula janggut termasuk yang dilarang, sementara kumis atau bentuk rambut tidak? Alasannya sama, janggut itu lahir dari kepercayaan bahwa itu diajarkan oleh Islam (sekalipun ulama berbeda pendapat tentang hukumnya; ada yang menyatakan mubah, ada pula yang menyatakan sunnah), sementara kumis dan rambut tidak. Jelaslah, kebebasan yang ada dalam sekularisme adalah kebebasan yang anti-agama.

Kedua, sekularisme tidak konsisten. Secara rasional, jika membuka aurat bebas semestinya menutupnya pun boleh. Akan tetapi, kenyataannya tidaklah demikian; membuka aurat bebas sedangkan menutupnya dilarang. Ini menunjukkan ketidak-seragaman sekularisme. Berbeda dengan Islam. Islam mengajarkan bahwa menutup aurat adalah wajib dan mempertontonkannya adalah haram.

Sekularisme juga menempatkan agama hanya sebagai urusan peribadi dalam masalah spiritual, etika, dan moral. Negara, kata mereka, tidak boleh mencampuri urusan agama. Akan tetapi, ketika keyakinan agama itu dimunculkan oleh umat Islam dalam sikapnya, justru negara turut campur-tangan; bahkan melalui perundang-undangan. Lantas ketidak-seragaman pun berlaku. Ketika agama itu sebatas ritual, ia dibiarkan. Sebaliknya, jika agama yang dimaksud adalah Islam sebagai keyakinan hidup, maka prinsip sekularisme pun dilanggar. Bukankah ini menunjukkan bahwa jargon ‘negara tidak mencampuri agama’ tidak berlaku untuk menghadapi keimanan kaum Muslim?

Ketiga, hak asasi manusia (HAM) juga tidak berlaku untuk Islam. Salah satu yang digembar-gemborkan tentang HAM dalam sekularisme adalah kebebasan beragama. Akan tetapi, kenyataan menunjukkan bahwa penampakkan yang didasarkan pada keyakinan agama, khususnya Islam, justru dilarang. Apalagi jika dihubungkan dengan sikap double-standard negara-negara yang mengelarkan dirinya sebagai pejuang HAM terhadap Dunia Islam seperti dalam kes Palestine, Bosnia, Chechnya, Afganistan, Irak, kes Timor Timur, dan sebagainya.

Dari sini teranglah bahwa kebebasan beragama dalam sekularisme sebatas pada bebas menganut agama atau tidak menganut agama, tetapi tidak bebas mengimplementasikan keyakinannya itu. Padahal, Islam mengajarkan bahwa iman dan amal harus menyatu; keyakinan harus dibuktikan dalam perbuatan. Dengan demikian, sekularisme sesungguhnya tidak akan pernah memberikan kebebasan kepada umat Islam untuk menjalankan keyakinannya, kecuali hanya sebatas dalam masalah ritual semata.

Keempat, pengambilan keputusan dalam sekularisme dengan sistem politik demokratisnya terbukti sering mengubahkan hukum Islam. Dalam kes pelarangan jilbab, hal ini tegas sekali. Dalam keyakinan Mukmin, jilbab adalah perintah yang diwajibkan Allah SWT. Akan tetapi, dalam aturan demokrasi, penetapan hukum tersebut diambil dengan undian. Hasilnya, kerana lebih banyak anggota parlimen (93,2%) yang menyetujui pelarangan, hijab/jilbab yang asalnya wajib menjadi terlarang. Inilah penetapan hukum demokrasi, yang telah menjadikan manusia sebagai penetap halal-haram. Padahal, Allah SWT menegaskan:

إِنِ الْحُكْمُ إِلاَّ ِللهِ

Keputusan (hukum) itu hanyalah kepunyaan Allah. (QS Yusuf [12]: 40).

Itulah sekularisme. Siapapun yang mengkaji akidah sekularisme tersebut akan melihat bahwa hal tersebut bersifat umum, bukan hanya khas bagi Perancis.

Berdasarkan kenyataan ini, kaum Muslim sayugianya semakin memahami bahaya sekularisme terhadap akidah umat dan kehidupannya; juga memahami ketidaklayakan sekularisme sebagai dasar kehidupan. Sekularisme terbukti telah menghalangi kaum Muslim menaati Allah SWT dan menghalang setiap usaha penerapan syariat Islam secara total. Dalam sistem sekularisme umat Islam tidak akan pernah dapat menerapkan Islam secara kaffâh. Bukankankah ikan itu hanya akan dapat hidup dengan bebas, tenang, tenteram dan semestinya di dalam air? Begitu pula kaum Muslim; mereka hanya akan hidup dengan bebas, tenang, dan tenteram dalam ketaatan kepada Allah SWT secara total jika lingkungan dan sistem hidupnya adalah Islam. Sebaliknya, jika keadaannya tetap sekular seperti sekarang, kebebasan, ketenangan, dan ketenteraman dalam menjalankan ketaatan secara total kepada Allah SWT hanyalah angan-angan yang sulit diwujudkan. Karena itu, sudah saatnya sistem kehidupan sekular diganti dengan sistem kehidupan Islam yang menerapkan syariat Islam.

Wahai kaum Muslim,

Ingatlah, Allah Yang Maha Gagah telah berfirman:

وَلاَ يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّى يَرُدُّوكُمْ عَنْ دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا
Mereka tidak akan henti-hentinya memerangi kalian sampai mereka dapat mengembalikan kalian dari agama kalian (pada kekufuran)—seandainya mereka sanggup. (QS. Al-Baqarah [2]: 217).

Ayat tersebut memberitahu kepada kita untuk memiliki kepekaan terhadap usaha yang akan membawa kita dan anak cucu kita pada kekufuran. Kelalaian terhadap masalah ini menyebabkan kita berdosa di sisi Allah SWT. Karena itu, Rasulullah saw. mengajarkan agar kita menjadi penjaga setiap celah-celah Islam pada posisi masing-masing.

Wahai kaum Muslim,

Hanya dengan Islamlah hidup akan bahagia di dunia dan di akhirat. Hanya dengan Islamlah manusia, baik Muslim maupun non-Muslim dihargai kedudukannya, termasuk terjamin pelaksanaan agamanya. Kita, kaum Muslim, diperintahkan oleh Allah SWT untuk membangun kehidupan ini atas dasar Islam dan ketakwaan. Sebaliknya, kita dilarang membangun kehidupan ini di atas selainnya. Allah SWT mengisyaratkan hal ini:

أَفَمَنْ أَسَّسَ بُنْيَانَهُ عَلَى تَقْوَى مِنَ اللهِ وَرِضْوَانٍ خَيْرٌ أَمْ مَنْ أَسَّسَ بُنْيَانَهُ عَلَى شَفَا جُرُفٍ هَارٍ فَانْهَارَ بِهِ فِي نَارِ جَهَنَّمَ
Apakah orang-orang yang mendirikan bangunannya di atas dasar takwa kepada Allah dan keridhaan-Nya itu yang baik, ataukah orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh, lalu bangunannya itu jatuh bersama-sama dengannya ke dalam neraka Jahannam? (QS at-Taubah [9]: 109).

Kini jelaslah bahaya sekularisme, masihkah umat ini berdiam diri?

Isnin, November 22, 2010

Ceramah Tuan Haji Mohamad Bin Sabu di Felda Taib Andak, Kulaijaya pada 20.11.2010.

Mahkamah Tinggi telah memutuskan dalam beberapa kes yang melibatkan penganjuran ceramah di premis persendirian, Permit Polis adalah tidak diperlukan.

Lain halnya yang berlaku di Felda Taib Andak ketika ceramah Tuan Haji Mohamad Bin Sabu, Polis cuba bertindak sebagai tuan rumah dalam rumah orang lain ........fikirkan lah.

Meminjam kata-kata Abang Mat Sabu, 'Undang-Undang Jakun, Negara Jakun'


video

Sabtu, November 20, 2010

Indahnya Islam....

Semasa menulis artikel ini, penulis berada di Shah Alam kerana menghadiri majlis walimahtulurus abang ipar di seksyen 24. Perjalanan dimulakan pada pagi Jumaat kerana nak menunaikan solat Jumaat di Masjid Negeri Selangor. Seronok rasanya dapat menunaikan solat dimasjid Shah Alam. Bacaan Imamnya mampu mengegar jiwa makmum dibelakang. Terserlah benar kesyumulan Islam dinegeri Selangor. Terfikir dihati bilalah agaknya Johor dapat menikmati semua ini. Kalau balik ke kampung di felda tu, lemah dan tidak bermaya Islam dibuatnya.

Itu masjid negeri, memang patut pun. Tapi ketika maghrib di masjid seksyen 24, suasana dimasjid negeri hampir serupa. Imamnya muda, bacaannya bagus, jemaahnya pun ramai. Tertulis di papan kenyataannya jumlah kurban untuk tahun ini sebanyak 17 ekur. Majlis tazkirah dan kuliah, setiap hari. Level masjid seksyen 24 sama aje jika dibandingkan dengan masjid di kampung, di felda dan taman-taman di Johor. Mungkin suasana yang serupa dapat dirasai di Masjid Bandar Baru Uda. Tempat-tempat lain mungkin ada tapi tak banyak. Sebab kuliah di Johor hanya yang bertauliah saja yang dibenarkan. Johor terkenal dengan aktiviti menyekat kuliah dan tazkirah, terutama di bulan Ramadhan. Yang menjadi wajib ialah terawih 20 rakaat.

Inilah natijahnya apabila Islam dinobatkan. Masyarakat terpimpin dengan ilmu yang menjadi tonggak kepada kejayaan ummah didunia dan akhirat. Dulu kita melihat suasana ini di Kelantan tapi sekarang Selangor sudah mula menjejakinya. Johor.....entah bila. Duduklah membetulkan taranum tak habis-habis. Tak salah... tapi banyak lagi yang perlu dibereskan khususnya akidah ummah.

Tahniah buat Dato' Dr Hasan Ali..


Selasa, November 16, 2010

Ceramah Qurban.



Sempena dengan Aidil Adha pada tahun ini,PAS Kawasan Kulai akan mengadakan ceramah Qurban oleh YB Sallehudin Ayub dan Mohamad Sabu. Aturcara program adalah seperti berikut :

Tarikh : 20 November 2010 (Sabtu)
Tempat : PASTI Taman Anjaria, Kulai, Johor.
Masa : 9.00 mlm.

Sebelum ceramah, agihan daging kurban akan diadakan kepada golongan yang kurang bernasib baik disekitar Taman Anjaria dan Felda Taib Andak. Pengagihan akan dilakukan selepas solat asar. Sahabat yang berkelapangan dijemput hadir untuk turut serta. Sebarang maklumat lanjut, sila hubungi Sdr Saadon di talian 019-9433821.


PAS tidak akan naik kapal bocor.

Parti Islam Se-Malaysia PAS menolak pelawaan Datuk Ahmad Maslan untuk menyertai BN. PAS tidak akan menaiki kapal yang bocor dan hendak karam, malahan PAS akan berusaha supaya ahli-ahli Umno khususnya dan orang Melayu Islam bersama dengan PAS. PAS tidak akan bersama dengan BN sebaliknya terus dengan Pakatan Rakyat yang sudah teruji dan terbukti. Sekarang Umno sudah hilang kompas perjuangan dan ideologi. Perjuangan yang hanya mementingkan ” perutism” sahaja. Menjadikan perjuangan sebagai batu loncatan untuk peribadi walaupun merugikan bangsa.

Umno hanya boleh hidup dengan 3 M sahaja, iaitu Wang, jentera kerajaan dan media. Umno sudah tidak bermaya untuk hidup dan bermain di atas padang yang sama rata. Jika Umno tidak ada 3 M maka Umno akan berkubur begitu sahaja.

PAS akan terus bersama Pakatan Rakyat, kerana ini adalah percubaan politik yang terbaik walaupun dalam usia yang agak muda. Umno dengan kekuatan media perdana ynag berada di tangan mereka cuba menggelapkan berita kebaikan PAS yang telah disumbangkan melalui Pakatan Rakyat, kes banjir di Kedah adalah satu contoh. PAS sebagai sebuah parti yang mempunyai idelologi yang jelas dan mempunyai kepimpinan yang berkualiti dan ahli yang ikhlas akan terus mara kedepan bagi membentuk lanskap baru dalam politik negara.

PAS menganggap cukuplah Umno yang telah diberi mandat untuk mengetuai negara lebih separuh abad. Apa yang Umno boleh banggakan untuk tatapan generasi akan datang?. Rakyat merasakan sudah cukup penderitaan dan kesusahan yang dialami oleh mereka dengan tekanan hidup akibat salah guna kuasa. Walaupun negara ini adalah anugerah Allah dengan hasil mahsul yang banyak, namun masih ramai rakyat yang tidak bertanah Contohnya Sabah, tanah yang terbentang luas, hasil yang melimpah ruah, namun masih ada rakyat yang membina rumah di atas air. PAS tidak akan izinkan Umno ,mengkhianat rakyat untuk separuh abad yang kedua pula. PAS wajib ganti Umno.

Ustaz Idris Ahmad

Ketua Penerangan PAS Pusat

Isnin, November 08, 2010

Peringatan bagi mereka yang melaksanakan ibadat kurban.

Tidak menggunting rambut dan memotong kuku.

Bagi mereka yang ingin melaksanakan ibadah korban, dia tidak boleh menggunting rambut dan memotong kukunya semenjak dari 1 Zulhijjah sehingga dia melaksanakan ibadah tersebut.

Sabda Rasulullah: Jika telah masuk 10 hari pertama bulan Zulhijjah dan salah seorang antara kamu semua ingin menyembelih korban, janganlah memotong rambut dan kukunya walau sedikit. (riwayat Muslim di dalam Sahihnya no: 1977).

Larangan memotong rambut ini termasuk juga mencabut mahupun mencukur atau apa-apa cara yang boleh menghilangkan segala jenis rambut dan bulu di badan.

Bagi mereka yang sengaja mahupun tidak sengaja memotong kuku ataupun rambut sebelum melaksanakan ibadah korban, memadai dia memohon keampunan kepada Allah dengan bersungguh-sungguh. Dia tidak dikenakan fidyah (tebusan atau denda).

Tidak boleh mengupah tukang sembelih dengan daging korban.

Sudah menjadi lumrah bagi masjid-masjid di Malaysia memberi tukang sembelih daging korban tersebut sebagai upah bagi kerjanya. Perbuatan ini bertentangan dengan syarak dan dilarang keras oleh Rasulullah.

Upah kepada tukang sembelih hendaklah diberi menggunakan harta sendiri dan bukannya dari hasil daging binatang korban itu.

Ali r.a berkata, Nabi s.a.w pernah menyuruhku menyempurnakan seekor unta milik Baginda kemudian menyedekahkan daging, kulit dan apa yang menutupi belakang unta-unta itu (seperti pelana dan seumpamanya) serta aku juga tidak memberi apa pun kepada tukang sembelih tersebut. Dia berkata: Kami memberinya dengan harta kami sendiri. (riwayat Muslim di dalam Sahihnya no: 1317).


Memahami Ibadat Kurban.

SYARAT KORBAN DAN BINATANG YANG DIKORBANKAN

1. Binatang yang hendak dijadikan qurban itu, hendaklah dari binatang yang tidak cacat seperti pincang, sangat kurus, sakit, terpotong telinganya, terpotong ekornya. Umur yang disarankan bagi binatang yang akan diqurbankan itu adalah seperti berikut;

i. Kambing atau domba yang telah berumur satu tahun lebih atau sudah berganti gigi

ii. Kambing biasa yang telah berumur dua tahun lebih.

iii. Unta yang telah berumur lima tahun lebih.

iv. Sapi, kerbau atau lembu yang telah berumur dua tahun lebih.

v. Sekiranya ternakan betina, pastikan ternakan tersebut tidak bunting ketika hendak dikorbankan. Bagaimanapun, korban tetap dianggap sah, jika selepas disembelih didapati haiwan ternakan itu sedang bunting.

Sabda Rasulullah SAW;

Maksudnya;

Daripada Barra’ bin ‘Azib, Rasulullah SAW bersabda;

“ Empat jenis binatang yang tidak sah dijadikan qurban, yang rosak matanya, yang sakit, yang pincang dan yang kurus dan tidak mempunyai isi.” (Hadis riwayat Muslim)

Seekor kambing hanya untuk korban satu orang diqiaskan dengan denda meninggalkan wajib haji. Akan tetapi seekor unta, lembu, kerbau boleh dibahagikan kepada tujuh bahagian menurut pandangan Syafi’iyyah. Sabda Rasulullah SAW;

Daripada Jabir , beliau berkata :

“Kami telah menyembelih korban bersama dengan Rasulullah SAW, pada Tahun Hudhaibiyah, seekor unta untuk tujuh orang dan seekor lembu untuk tujuh orang.” (Hadis Riwayat Muslim)

Maksudnya;

Daripada Abbbas, kami pernah bersama-sama dengan Rasululah SAW dalam satu perjalanan, ketika itu masuk hari raya qurban, maka kami bersama-sama menyembelih seekor lembu untuk tujuh orang dan seekor unta untuk sepuluh orang.” (Hadis riwayat At-Tirmizi dan An-Nasa’i)

2. Korban dilakukan pada waktu yang telah ditetapkan.

Dalam Mazhab al-Maliki ditambah dua syarat lagi, iaitu;

1. Penyembelih mestilah terdiri dari seorang muslim, oleh yang demikian tidak sah sembelihan seorang kafir yang telah diwakilkan oleh tuan korban kepadanya. sekiranya dia ahli kitab, maka harus memakan daging sembelihannya.

2. Tidak boleh berkongsi beberapa orang dalam membayar harga binatang korban, kecuali mereka terdiri daripada kaum kerabatnya yang terdiri daripada anak-anak, adik-beradik dan anak bapa saudaranya dan termasuk juga isteri atau suami dan ke semua mereka tinggal serumah dengannya.

WAKTU MELAKUKAN QURBAN

Waktu menyembelih qurban adalah bermula daripada matahari setinggi tombak, pada hari Raya Haji sehingga terbenam matahari pada 13 bulan Zulhijjah.

Sabda Rasulullah SAW;

“Barangsiapa yang menyembelih korban sebelum solat Hari Raya Haji, sesungguhnya dia menyembelih untuk dirinya sendiri dan barangsiapa menyembelih korban sesudah solah Hari Raya dan dua khutbahnya, sesungguhnya dia telah menyempurnakan ibadahnya dan telah menepati sunnah atau aturan umat Islam.” (Hadis riwayat Al-Bukhari)

Maksud ‘Solat Hari Raya Haji’ dalam hadis di atas adalah waktunya, bukannya solatnya, kerana mengerjakan solat tidak menjadi syarat kepada sembelihan korban.

Sabda Rasulullah SAW;

Maksudnya;

“Semua hari tasyrik (iaitu 11, 12 dan 13 Zulhijjah), adalah waktu yang dibolehkan untuk menyembelih qurban.” (Hadis riwayat Ahmad)

PERKARA YANG DISUNATKAN KETIKA MENYEMBELIH KORBAN

1. Menurut Mazhab Hanafi, sunat bagi orang yang hendak berkorban mengikat binatang yang akan dikorbankannya beberapa hari sebelum hari korban, untuk menunjukkan bahawa ketika bersedia untuk melakukan ibadah yang boleh mendekatkan diri kita kepada Allah dan menzahirkan rasa bersungguh-sungguh untuk melaksanakannya. Di samping itu juga dimakruhkan sekiranya kita menggunakannya untuk menunggang, mengambil susunya, bulunya dan sebagainya.

2. Sunat disembelih sendiri oleh mereka yang berkorban, kerana boleh mendekatkan dirinya kepada Allah.

3. Sunat dihadapkan binatang yang akan disembelih ke arah kiblat, sepertiman yang dilakukan oleh Rasulullah SAW berdasarkan hadis Anas bin Malik yang diriwayatkan oleh semua imam.

4. Sunat kepada orang yang berkorban menyaksikan binatang korbannya, sepertimana Rasulullah SAW berkata kepada Fatimah:

Maksudnya;

Daripada Imran bin Husain, Rasulullah SAW bersabda;

“Bangunlah menuju tempat binatang korbanmu dan saksikanlah, kerana ia akan menyebabkan dosamu terampun bagi setiap titisan darah yang tumpah, bagi setiap satu dosa yang pernah engkau lakukan…” (Hadis riwayat Al-Hakim, Al-Baihaqiy dan At-Tabraniy)

1. Membaca Basmalah (Bismillahirrahmani rrahim) sepertimana yang diriwayatkan oleh Jabir menyatakan bahawa kami telah menunaikan solat al-Adha bersama Rasulullah SAW, selepas selesai daripada solat tersebut, dibawa dihadapan baginda seeokor kibas, maka baginda menyembelihnya dan baginda membaca;

Maksudnya;

“ Dengan nama Allah dan Allah Maha besar, Ya Allah ini adalah (korban) dariku dan daripada mereka yang tidak mampu untuk berkorban dari kalangan umatku.” (Hadis riwayat Ahmad, Abu Daud dan At-Tirmizi)

2. Membaca salawat ke atas Nabi Muhammad SAW.
3. Takbir (Menyebut Allahu Akbar)
4. Mendo’akan agar sembelihan tersebut diterima oleh Allah, seperti berkata “ YA Allah, ini adalah amalan yang Engkau perintahkan supaya aku kerjakan keranaMu, terimalah amalku ini)
5. Binatang yang disembelih itu hendaklah dihadapkan ke arah kiblat di atas rusuk kirinya, sekiranya binatang tersebut terdiri daripada lembu dan kambing.Sabda Nabi SAW;

Maksudnya;

Daripada Anas bahawa Rasulullah SAW telah melakukan korban dengan dua ekor kambing yang baik-baik, beliau menyembelihnya sendiri, beliau membaca bismillah dan beliau bertakbir.” (Hadis riwayat Bukhari danMuslim)

Ketika melakukan korban Rasululah membaca;

Maksudnya;

“Ya Allah terimalah kurban Muhammad, ahli kelurganya dan umatnya.” (Hadis riwayat Ahmad dan Muslim)

1. Memastikan bahawa binatang yang akan dikorbankan itu terdiri daripada binatang yang terbaik dari semua sudut, kerana binatang tersebut merupakan korban untuk mendapat ganjaran di akhirat.

2. Memastikan alat yang digunakan untuk menyembelih terdiri daripada alat yang tajam yang diperbuat daripada besi.

3. Menunggu sebentar selepas menyembelih sehingga binatang tersebut dipastikan benar-benar telah mati.

4. Menurut pandangan Mazhab Syafi’e, Malikiy dan sebahagian daripada Mazhab Hambali, disunatkan kepada mereka yang ingin melakukan ibadah korban, apabila masuknya hari ke sepuluh daripada bulan Zulhijjah, supaya tidak mencukur rambut dan memotong kuku sehinggalah selesai ibadah korban. Pendapat ini berdasarkan sabda Rasulullah SAW;

Maksudnya;

“ Sekiranya kamu melihat anak bulan Zulhijjah dan salah seorang dari kamu mahu melakukan korban maka biarkan (jangan dipotong) rambut dan kuku-kukunya.” (Hadis diriwayatkan oleh semua Imam kecuali Bukhari)

PEMBAHAGIAN DAGING KORBAN
1. Terdapat dua pandangan

i . Jumhur Fuqahak (Mazhab Hanafi, Malikiy dan Hambali)

Menurut Mazhab Hanafi, harus memakan daging korban yang disunatkan, manakala korban nazar atau korban wajib diharamkan untuk memakannya.

Menurut Mazhab Malikiy dan Hambali pula memakan daging korban nazar dibolehkan sama seperti korban sunnah dan disunatkan supaya mencampurkan kedua-dua korban tersebut sama ada untuk dimakan, disedekahkan dan dijadikan sebagai hadiah. Namun begitu mereka menghukumkan makruh sekiranya kita memakan atau menyimpan kesemua daging tersebut melebihi tiga hari.

1. Mengikut amalan sunnah (terutama Mazhab Hanafi dan Hambali) dalam pembahagian daging korban ialah 1/3 untuk diri dan keluarga, 1/3 untuk kaum kerabat, teman-teman, jiran tetangga walaupun mereka terdiri daripada golongan kaya, manakala 1/3 untuk golongan fakir dan miskin. Kenyataan ini berdasarkan firman Allah;

Maksudnya;

“ Maka makanlah sebahagian daripadanya dan (sebahagian lain) berikanlah untuk dimakan oleh orang-orang sengsara lagi fakir.” (Surah Al-Haj : Ayat 28)

FirmanNya lagi;

Maksudnya;

Dan berilah makan kepada orang yang redha dengan apa yang ada pada dirinya (orang yang tidak meminta-minta) dan orang yang meminta-minta.” (Surah Al-Haj: ayat 36)

Namun begitu, sekiranya disedekahkan ke semuanya kepada orang lain, terutama fakir miskin, maka dianggap lebih baik dan sempurna. Walau bagaimanapun digalakkan kepada orang yang berkorban untuk mengambil sedikit daging korban untuk dirinya dan keluarganya sebagai ‘Tabarruk’ (mengambil bekat dari ibadah korban tersebut).

Tambahan : Menurut Mazhab daging korban juga boleh diberikan kepada orang-orang yang bukan Islam, terutama mereka yang diharapkan akan memeluk agama Islam, selepas pemberian tersebut, untuk menunjukkan kebaikan dan pengiktirafan Islam kepada mereka sebagai manusia.

BEBERAPA KESILAPAN DALAM IBADAH KORBAN

1. Ada beberapa golongan masyarakat yang melakukan kesilapan dengan melakukan ibadah korban pada malam hari raya. Amalan ini tidak menepati sunnah dan sekiranya dilakukan juga, sembelihan tersebut tidak dikira sebagai ‘Ibadah Korban’, kerana para ulamak mengaggap perbuatan tersebut sebagai ‘Makruh’.

2. Begitu juga dalam masalah pembahagian daging korban. Masih ada amalan di mana daging yang telah dikorbankan dibahagi kepada tujuh bahagian, manakala bahagian tertentu (biasanya kepala, bahagian rusuk, batang pinang) diperuntukkan atau dikhususkan kepada tukang sembelih sebagai upah. Tindakan ini sama sekali tidak dibenarkan, kerana setiap bahagian daging korban adalah sedekah dan sedekah sama sekali tidak boleh dijadikan sebagi upah. Sekiranya kita masih ingin memberikan upah kepada tukang sembelih, pihak yang berkongsi korban, boleh membayar lebih sedikit daripada harga sebenar binatang korban dan menyerahkan lebihan wang tersebut kepada tukang sembelih.

3. Melaksanakan ibadah korban dengan tujuan untuk menunjukkan kepada orang ramai akan kemampuan dirinya untuk melakukan korban, supaya dengan itu mereka akan dipandang mulia, dihormati dianggap sebagai orang yang hebat di sudut kemampuan kewangan, sedangkan dia sepatutnya insaf bahawa hanya korban yang disertakan dengan keikhlasan dan ketaqwaan sahaja yang diterima di sisi Allah. Firman Allah SWT;

Maksudnya;

“Daging-daging korban dan darahnya itu, sekali-kali tidak dapat mencapai (keredhaan) Allah, akan tetapi (keikhlasan) yang lahir dari ketaqwaan darimulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah memudahkan bagimu (binatang korban itu) untuk kamu supaya kamu mengagongkan Allah lantaran petunjukNya kepadamu dan berilah berita gembira kepada orang-orang yang melakukan kebaikan.”

(Surah al-Haj : ayat 37)

4. Pembaziran daging korban. Di mana terdapat daging korban yang lambat diagih-agihkan menyebabkan daging tersebut menjadi busuk. Di samping sikap sebahagain daripada kita yang terlalu tamak menghimpunkan daging korban, tetapi akhirnya menjadi busuk dan rosak, apabila ruang peti ais rumah kita tidak mampu memuatkan semua daging korban yang kita bawa pulang.

5. Pembahagian daging korban yang hanya ditentukan kepada kumpulan-kumpulan atau puak-puak tertentu sahaja, dengan mengenepikan hak orang lain terutama yang tinggal sejiran, sekampung atau setaman dengan kita.

6. Kedatangan ke masjid, ke surau atau ke tempat sembelihan, semata-mata untuk mendapatkan bahagian dari pembahagian daging korban, namun begitu tidak mensyukuri nikmat Allah setelah memakan dan menikmati daging korban tersebut, dengan cara melaksanakan segala perintahnya dan menjauhi segala larangannya. Malah ada di antara mereka yang tidak pernah menjejakkan kaki ke suarau dan ke masjid atau bermuamalah dengan penduduk setempat.

SILA RUJUK :

1. Al-Quran dan terjemahannya

2. Al-Fiqh al-Islamiy wa Adillatuha : Dr. Wahbah Az-Zuhailiy

3. Fiq As-Sunnah : Syeikh Sabiq

4. Tarbiyatul Aulad : Dr. Abdullah Nasih Ulwan

5. Al-Fiqh al-Islamiy : Haji Sulaiman Rasyid

6. Tuntutan Qurban : Prof. Dr. T.M Hasbi As-Siddiqiy

7. Hukum Qurban dan Sembelihan : Kiyai Haji Abdurrahman

Disediakan oleh:
Ustaz Shahrom Abu Hassan
Penasihat Syariah Qurban Aqiqah JIM 1431H

Isnin, November 01, 2010

Apa ada di Batu Sapi dan Galas.

Saat ini kita mendengar berita bagaimana bencana yang melanda Indonesia yang menggorbankan ratusan nyawa akibat letusan gunung berapi dan tsunami. Di Malaysia, rakyatnya terkorban akibat kemalangan yang melibatkan bas. Puluhan nyawa tergadai. Ironinya ia melibatkan golongan belia dan remaja yang mempunyai masa depan yang masih panjang. Saat ini juga dua lokasi dilanda gegaran yang tidak kurang hebatnya di negara kita. Pertama di Galas, Kelantan dan yang kedua di Batu Sapi, Sabah. Pertembungan yang sangat hebat pada setiap kali apabila wakil rakyatnya meninggal dunia.

Kalau berpandukan berita TV Malaysia (tidak kiralah apa saluran sekalipun; percuma atau berbayar), rasanya di Sabah sudah tidak ada lagi ahli Parti Keadilan Rakyat dan SAPP. Sebab semuanya dah menyertai UMNO. Berdasarkan senario ini, apa perlunya BN berkempen bermati-matian kerana sudah pasti menang. Apa tidaknya, sudah tidak ada lagi ahli pembangkang kerana dah menyertai UMNO. Tapi kempen jalan setengah mati. Taktik lama yang lapuk dan masih diguna pakai untuk mengabui mata penyokong lama dan juga lapuk. Inilah masanya rakyat menikmati pembelaan, dari masyarakat orang asli di Gua Musang hinggalah rakyat pribumi di Sabah. Inilah juga masanya rakyat melihat para menteri turun bertemu rakyat. Dari yang menjaga kebajikan hinggalah yang menjaga hal ehwal jalanraya.

Dalam suasana kehangatan berkempen ketika ini, apa yang menarik hati penulis ialah mengenai isi ceramah YAB Lim Guan Eng bersama YAB Tok Guru Nik Aziz dan YB DSAI di galas menerusi laman web malaysiakini. Beliau telah melontarkan satu persoalan yang mudah, yang hanya memerlukan jawapan yang mudah melalui fikiran yang amat mudah. Maknanya tidak perlu berfikir lama untuk menemukan jawapan. Soalannya ialah : UMNO kata PAS diperalat oleh DAP; MCA pula kata DAP diperalat oleh PAS. UMNO tarik bantuan perkapita kepada Sekolah Agama Rakyat; kerajaan PR yang dipimpin oleh DAP beri semula bantuan tersebut. Siapakah yang JAHAT ? Kalau nak meminjam kata-kata Hishamudin Rais, jawapannya ialah GEROMBOLAN. (UMNO la tu)

Tidak sekadar itu, UMNO juga kata Lim Guan Eng anti Melayu. Tetapi si UMNO lupa, Lim Guan Eng merengkok dalam penjara kerana membela Melayu di Melaka. Nak bercerita pasal kedurjanaan UMNO ni tak larat nak tulis. Cukuplah penulis meminjam kata-kata YAB Tan Sri Khalid Ibrahim, Menteri Besar, Selangor ketika menjawap soalan wartawan tentang kritikan Khir Toyo mengenai pentadbiran beliau di Selangor; "What ever he commented, I had done better than him". Jawapan yang mengunci segala persoalan berikutnya. PR telah membuktikan kepada rakyat bahwa mereka adalah lebih baik dari BN.

Berbalik kepada isu di Galas dan Batu Sapi. Dalam kerancakkan berkempen, tiba-tiba YB Kulim Bandar Baru yang dah bebas tu meroyan mengatakan ada pakatan sulit antara DAP dengan PKR. Pakatan sulit ini tidak diketahui oleh PAS. Terima kasihlah kepada sikulim bebas ni kerana mendedahkan pakatan sulit tersebut. Maka bermulalah juak-juak UMNO menjaja berita kononnya PAS akan tersisih. Segenap lapisan pimpinan gerembolan menyatakan kesedihan mereka akibat pakatan sulit itu. Kesian juga rupanya UMNO kat PAS. Sejak bila pulak UMNO jadi begitu prihatin pada nasib PAS ni. Setahu penulis, yang jadi tukang balun sampai sanggup membunuh orang-orang PAS ialah cukong-cukong gerombolan (meminjam kata-kata pengendali blog tukartiub).

Takpelah....biarkan mereka dengan jajan yang dijaja. Apa yang menarik dalam isu ini ialah, setakat ini tidak kedengaran seorang pun dari kalangan pimpinan PAS yang memberi reaksi. Senyap aje... 'Is not an issue at all' Terkedu gerembolan. Mereka yang sibuk, sedangkan pimpinan dan orang-orang PAS tak layan pun. Manakan tidak, diatas pentas ceramah ketiga-tiga pimpinan parti duduk sekali tanpa sebarang masalah. Rupa-rupanya keserasian mereka membuatkan UMNO rimas, gelabah dan tak tentu arah. Ibarat kapal hilang pedoman diwaktu malam.

Begitulah keadaannya kelompok yang sudah berada di penghujung usia. Sebab itulah presiden mereka akan mempertahankan Putrajaya 'at all cost'. Macam bapak dia punya pulak Malaysia ini. Bagi pengundi Batu Sapi dan Galas, penulis nak ingatkan ; cukuplah kita ditipu. Jangan biarkan mereka terus menipu. Sudah sampai masanya kita menamatkan riwayat pemerintahan mereka. Ajar mereka di Batu Sapi dan Galas.

Selamat Mengundi dan sama-sama kita membawa perubahan kearah Malaysia yang lebih dinamik.




MAKNA DAN TUJUAN KURBAN DI HARI RAYA IDHUL ADHA



Hari Raya Idhul Adha merupakan hari besar umat Islam di seluruh dunia dimana pada hari tersebut didalamnya terdapat suatu kegiatan yakni penyembelihan hewan ternak (Kurban) dengan tujuan mendapatkan ridho Allah Swt. Sedangkan penyembelihan hewan ternak (kurban) secara etimologi berasal dari kata bahasa Arab, yakni Qaraba, Yaqrabu, Quban wa qurbanan wa qirbanan yang meliki arti dekat. Jadi, kurban berarti mendekatkan diri kepada Allah SWT dengan mengerjakan sebagian perintah-Nya. Kurban dalam pengertian kita sehari-hari sebenarnya diambil dari kata udhhiyah yakni bentuk jama’ dari kata ”dhahiyyah” yaitu sembelihan pada waktu dhuha tanggal 10 sampai dengan 13 Dzulhijjah. Dari sinilah muncul istilah ”Idul Adha”.
Dengan demikian yang dimaksud dengan kurban atau udhhiyah adalah penyembelihan hewan dengan tujuan beribadah kepada Allah pada hari raya Idul Adha dan tiga hari Tasyriq, yaitu tanggal 11, 12 dan 13 Dzulhijjah.

Dalam sejarahnya, kurban menurut firman Allah SWT dalam Q.S. Al Maidah : 27
”Ceriterakanlah kepada mereka kisah kedua putra Adam (Habil dan Kabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan kurban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Kabil). Ia berkata (Kabil): "Aku pasti membunuhmu!" Berkata Habil: "Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa”. (Q.S. Al Maidah [5]: 27). Dalam kandungan ayat ini bahwa dalam berkurban dibutuhkan keikhlasan dan persembahan kepada Allah dan ketaqwaan kita kepada-Nya. Seperti, dikisahkan pada era nabi Adam a.s., kurban sudah diperkenalkan. Beliau mendapat perintah dari Allah agar kedua anaknya melakukan kurban. Caranya dengan ”mempersembahkan” hasil bumi dan hewan ternak. Kedua anaknya, Qobil dan Habil segera memenuhi perintah tersebut. Habil yang peternak, dengan sepenuh hati berkurban untuk mencari ridha Allah dengan menyiapkan hewan terbaiknya untuk kurban. Sebaliknya, Qabil, yang petani, melaksanakan perintah tersebut dengan tidak ikhlas karena Allah, ia merasa terpaksa. Ia berkurban dengan buah-buahan yang busuk yang ia sendiri tidak menyukainya. Kurban Habil diterima oleh Allah sedangkan kurban Qabil ditolak. Kisah tersebut dapat dijadikan suri tauladan yang baik bagi kita semua.

Adapun makna kurban adalah sebagai berikut :
1. Merupakan pencerah jiwa karena dengan berkurban berarti jiwa kita terhubung dengan ketaqwaan kepada Allah SWT;
2. Dapat memupuk keikhlasan, kejujuran dan kesabaran yang membimbing kita mencintai Allah dan akhirnya juga mencintai makhluk ciptaanNya.
3. Mempererat tali persaudaraan kepada sesama manusia serta sikap solidaritas yang tinggi; dan
4. Memperkuat keteguhan hati dan jiwa dalam diri kita.

Semua makna kurban di atas harus dicermati dan diperhatikan baik-baik karena sungguh berkurban berarti pendekatan kita kepada Allah SWT. Sikap iman dan taqwa juga meliputi itu semua. Kesadaran dalam jiwa yang menumbuhkan sikap iman dan taqwa dalam diri kita dengan makna-makna tersebut.

Berat sekali ujian keimanan pada era global seperti sekarang ini. Idealisme sulit ditemukan dan pragmatisme menjadi fenomena sehari-hari. Merosotnya nilai-nilai ideal tidak saja dalam dunia bisnis tetapi juga dalam hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Kalau dalam masyarakat, orang yang dipandang dan dihormati adalah mereka yang memiliki kekayaan berlebih, maka korupsi akan tumbuh subur. Suara dan jeritan kaum fakir miskin dan rakyat jelata sudah tidak lagi diperhatikan. Tangisan bayi dan orang tua yang hidup sengsara sudah tidak terdengar lagi. Dan jika para pemimpin bangsa (eksekutif, legislatif dan yudikatif) sudah berlomba-lomba memamerkan kekayaan dan kewewahan maka tunggullah azab Allah yang terus datang silih berganti.

Hidup di dunia merupakan rangkaian siklus kehidupan manusia yang panjang yang bermula dari Allah (alam azali), lahir di dunia, meninggal dan berada di alam kubur, dibangkitkan kembali dan perhitungan amal baik serta jahat, kemudian hidup di akhirat, surga atau neraka. Ibadah haji dan kurban sekali lagi mengingatkan kita terhadap kehidupan masa lalu ( Adam, Qabil, Habil, Ibrahim, Sarah, Ismail) bagaimana mereka berjuang dan berkurban untuk mendapatkan ridla Allah. Ibadah tersebut juga mengokohkan semangat kita untuk merenungkan apa arti kurban dan ibadah haji pada masa kini. Haji dan kurban adalah syariat untuk pensucian jiwa, membersihkan kotoran yang ada pada hati kita, sifat-sifat ananiyah atau egoisme dibersihkan melalui ibadah haji dan menyembelih kurban. Kita tebar kepedulian sosial kita kepada sesama umat manusia melalui penyebarluasan daging kurban, dan persahabatan abadi kita jalin antar sesama muslim se dunia melalui ibadah haji.

Tidak kalah penting tujuan kurban adalah untuk menumbuhkan dan memantapkan rasa solidaritas sosial dengan sesama kaum muslimin sehingga diharapkan dapat menjembatani kesenjangan sosial antara yang mampu dengan tidak mampu, apalagi dalam kondisi krisis ekonomi yang berkepanjangan seperti sekarang, ditambah pula konflik yang terjadi di masyarakat seperti peperangan antara umat Kristen dengan umat Islam di Ambon dan Maluku yang amat memerlukan bantuan kita sebagai sesama muslim. serta ntuk menguji apa dan siapa dan sebenarnya yang menjadi orientasi atau tujuan hidup manusia, apakah harta atau kecintaan kepada anak dibanding dengan kecintaan kepada Allah?




Umno Peralat Agama, Fakta Bukan Fitnah.

Parti Islam Se-Malaysia PAS, menegaskan memang Umno peralatkan agama dan peralatkan orang agama. Ia bukan merupakan fitnah, tetapi kenyataan. Mereka gunakan isu agama apabila penduduknya kuat berpegang dengan agama seperti di Galas. Ustaz-ustaz Umno disuruh berkempen untuk menghalalkan apa yang Umno buat. Merekalah orang yang mencari dalil untuk menghalalkan arak, judi dan program maksiat yang ditaja oleh kerajaan umno BN.

Ketika Datin Rosmah Mansur menjadi penaung kepada Festival Fesyen Islam di Monte Carlo Monarco pada 9 Ogos 2010. Orang agama di dalam Umno membisu, seolah-olah mulut penuh dengan sagon, tidak berani tegur. Mana suara ustaz Umno apabila kerajaan BN di bawah pimpinan Datuk Seri Najib Razak yang mahu menjadikan Malaysia sebuah hub pusat hiburan malam bagi memacu industri pelancongan mengikut Program Transformasi Ekonomi (ETP). Banyak lagi bukti orang agama di dalam Umno hanya menjadi tukang baca doa dan marhaban sahaja, tidak lebih daripada itu.

PAS mencabar Umno berikan bukti, peranan orang agama di dalam Umno berkesan untuk mempertahankan Islam dan menentang kemungkaran. Orang agama di dalam Umno hanyalah membesarkan tembolok sahaja. Mereka hanya mencari hujah untuk melawan dengan PAS. Hujah mereka mengenai orang bukan Islam tidak boleh masuk masjid, ditolak dengan keputusan Majlis Fatwa kebangsaan sendiri yang mengharuskan orang bukan Islam masuk ke dalam masjid. Hujah berkenaan dengan sumber judi telah makan diri sendiri. Rakyat mula berkata, Umno haram duit judi, tetapi halalkan lesen judi. Ke manakah pergi orang-orang agama di dalam Umno yang berkelulusan tinggi, antaranya ialah Dr Hamid Osman, Dr Abdullah Mohd Zin, Dr Yusuf Nor, Ustaz Zainal Abidin Abd Kadir, Datuk Dasuki Haji Ahmad, Ustaz Fadhil Hanafi, Dr Amran Kasimin. Persoalannya di manakah suara mereka sekarang. Perkasakan Islam di dalam Umno dahulu. Kenapakah isteri Presiden Umno tidak bertudung mereka membisu. Persoalannya tenangkah jiwa orang agama di dalam Umno yang bergelomang dengan parti yang menyuburkan maksiat. Ilmu yang mereka belajar bertentangan dengan parti yang mereka sertai. PAS menyeru supaya orang agama tinggalkan sahaja Umno, sertailah PAS. Habiskanlah sisa umur yang masih berbaki untuk Islam. Tidak ada makna kemewahan dunia, tetapi hati tidak tenang.

Ustaz Idris Ahmad

Ketua Penerangan PAS Pusat